Hal Dasar Dalam Pengajuan Pinjaman

Kita pasti sudah sering mendengar betapa panasnya pasar properti di Australia saat ini. Banyak orang berlomba-lomba untuk membeli properti yang mereka sukai. Terlebih saat ini didukung oleh rendahnya tingkat suku bunga yang ditawarkan oleh pihak perbankan. Hal ini membuat lebih banyak orang bisa mendapatkan jumlah pinjaman yang lebih besar.

Apabila kita juga ingin turut menyemarakkan pasar properti pada saat ini sebagai salah satu instrumen investasi kita, namun belum memiliki uang muka yang cukup untuk membeli properti, ada alternatif lain yang dapat ditempuh yaitu dengan mengambil ekuitas dari properti yang saat ini kita miliki.

Meskipun pihak perbankan menawarkan tingkat suku bunga yang rendah, sebelum kita memutuskan membeli properti untuk investasi, ada baiknya untuk mengetahui seberapa besar ekuitas yang dapat digunakan serta seberapa besar nilai pinjaman yang dapat kita peroleh. Hal ini menjadi penting agar jangan sampai kita melakukan wanprestasi atas pembelian yang kita lakukan. Atau, kita tidak bisa mendapatkan tingkat suku bunga yang kita harapkan.

Sebelum kita memutuskan mengajukan pinjaman baru ke bank, kita perlu untuk bersikap terbuka dan mengetahui kebiasaan pengeluaran kita. Biaya-biaya rutin apa sajakah yang selalu kita keluarkan tiap bulannya. Lalu, apakah selama ini kita selalu membayarkan tagihan kartu kredit kita tepat waktu, apakah ada tunggakan pembayaran cicilan atau tagihan yang belum kita selesaikan sehingga menjadi default untuk kita. Hal ini menjadi sangat penting karena pada umumnya bank akan melakukan pengecekan atas laporan kredit kita. Akan menjadi sulit bagi kita untuk mendapatkan pinjaman baru apabila kita selama ini tidak menampilkan track record yang baik.

Meskipun demikian, perlu juga kita telusuri hal apa yang menjadi penyebab apabila kita gagal melakukan pembayaran cicilan. Apakah karena gaya hidup yang kita jalani, hardship atau sekedar lupa untuk melakukan pembayaran. Tidak ada salahnya bagi kita untuk melakukan pengecekan berkala atas laporan kredit untuk diri kita. Kita dapat membeli laporan ini melalui beberapa lembaga pelaporan kredit. Namun, tentu saja akan ada biaya yang perlu kita keluarkan.

Perlu kita ingat juga bahwa setiap lembaga perbankan memiliki kebijakan penyaluran kredit yang berbeda-beda. Kami memiliki akses ke berbagai lembaga peminjaman yang dapat disesuaikan dengan kondisi anda. Hal inilah yang menjadi keunggulan apabila kita menggunakan broker. Bukan berarti kita tidak bisa langsung mengajukan pinjaman ke pihak perbankan sendiri. Kita tetap dapat melakukanya selama kita sudah yakin kondisi yang kita miliki dapat diterima oleh pihak perbankan.

Apabila kita menerima gaji setiap bulanannya, apakah kita menjadi karyawan tetap, kasual atau kontrak juga akan mempengaruhi cara bank dalam melakukan perhitungan atas pendapatan kita. Selain itu, seberapa lama kita sudah mulai bekerja di industri yang kita jalani juga akan mempengaruhi pilihan perbankan yang dapat memberikan pinjaman. Hal ini dikarenakan yang akan dilihat oleh bank selain pengeluaran kita, adalah besaran pendapatan kita. Apakah pendapatan yang kita terima akan mampu untuk menutupi biaya-biaya yang harus kita keluarkan rutin setiap bulannya.

Selanjutnya, limit kartu kredit yang kita miliki juga akan turut mempengaruhi besarnya pinjaman yang dapat kita peroleh. Apakah dengan demikian kita tidak boleh memiliki kartu kredit? Tentunya hal ini tergantung dari kondisi kita masing-masing. Pihak broker akan memberikan saran apakah kita perlu melakukan pengurangan limit kartu kredit atau tidak. Namun, keputusan akhirnya ada di tangan kita, apakah kita mau mengurangi limit kartunya untuk mendapatkan jumlah pinjaman yang kita inginkan atau kita tetap mempertahankan limit yang kita miliki dan mengurangi jumlah pinjaman yang diajukan. Hal ini dikarenakan pihak perbankan akan memperhitungkan seoah-olah kita menggunakan limit yang kita dapatkan secara penuh, walaupun munkin saja kita tidak menggunakannya. Apabila demikian, mungkin ada yang terpikir untuk tidak memasukkan kartu kredit yang kita miliki. Hal ini bisa saja dilakukan, namun ada konsekuensi yang mungkin saja muncul seperti penolakan aplikasi pinjaman. Hal ini karena pihak perbankan akan mencocokan apa yang kita laporkan dengan laporan kredit yang mereka miliki. Apabila kita tidak melaporkan kepemilikan kartu kita, pihak perbankan akan mengkategorikan sebagai “hutang yang tidak di laporkan”. Hal ini akan turut berpengaruh terhadap assessment aplikasi yang kita ajukan. 

Home - Top One Finance

Discover

Sponsor

spot_imgspot_img

Latest

Dari Fosil hingga ke Mancanegara | Peggy Hartanto

Mereka adalah kakak beradik, Lydia yang sulung dan si kembar Peggy dan Patty Hartanto. Rupanya keakraban tiga bersaudara ini tidak hanya terjadi dalam keluarga, namun juga...

MERAH PUTIH FEDERATION SQUARE

Bendera Merah Putih kembali dikibarkan di Federation Square tepat pada 17 Agustus 2014 oleh Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra). Lebih spesial dari tahun-tahun sebelumnya, pengibaran bendera...

USUNG KARYA SENIMAN INDONESIA BERTARAF INTERNASIONAL

Sebagai salah satu agenda tahunannya, Multicultural Arts Victoria kembali meramaikan Kota Melbourne dengan pameran seni yang bertajuk Mapping Melbourne 2015. Dan tahun ini, seniman...

Departing Australia Superannuation Payment (DASP)

  Mungkin diantara kita masih ada yang tidak familiar atau bahkan belum pernah mendengar sama sekali mengenai DASP. Banyak orang yang pernah bekerja di Australia...

Waspada Coronavirus!

Wabah coronavirus yang berasal dari Wuhan, Republik Rakyat Tiongkok ini, telah menyebar keluar hingga ke Amerika Serikat. Baca artikel berikut untuk mengetahui lebih lanjut...